Thursday, February 23, 2012

MENANAM REDHA...MENUAI TAKWA

Ku tanya  kamu tika itu,
Bagaimana punya hati mulia,
Usah ada prasangka gila,

Kau katakan kepada ku,
Perlakuan kita dengan manusia,
Harus dengan tawakkal,
Jadikan semuanya adalah ladang amal,
Bila ada menghina petiklah dengan kesabaran...
Bila ada yang menghujah cubalah tersenyum..
Kerana semuanya adalah ujian,

Bukankah ujian itu indah?
Kalau kamu sudah merasa ujian itu indah,
Amat payah untuk membuka minda,
Amat payah untuk menerima dusta,
Amat sedikit untuk mensyukiri nikmatNYA,
Amat susah untuk mendaki mencari,

Hikmat pasrah dan nikmat redha,
Di celah kesombongan lagi buta,
Di celah kelalaian di ulit alpa,
Lalu dongakla kepala lihat siapa kita,
Melata berjalan lagi dhaif di bumiNYA.

Kau katakan padaku,
Cubalah mengasah hati sendiri,
Menerima pujian itu adalah hal biasa,
Tapi meneriman hinaan dengan senyuman,
Adalah hal yang luar biasa,
Hinaan itu adalah penghormatan,
Yang setinggi-tingginya kepada kita,
Pabila hinaan dan nista dimamah,
Muncul pula nikmat berlapang dada,
Menerima hinaan dan hujjah itu,

Bukan bererti kita pasrah dan lemah,
Tetapi lebih kuat untuk tetap berdiri,
Lebih pandai mencari argumentasi,
Lebih terbuka menyambung silaturrahim,
Lebih tahu kelemahan diri hingga rendah hati,
Lebih bersahaja tuk mengucapkan terima kasih,
Lebih tersenyum menawan hati..

Lalu menejrima sabar dan rehda,
ALLAH akan memberi penghormatanNYA,
Dalam sabar dan redha kita..
Berbahagialah barang siapa,
Yang mendapat penghormatan ALLAH TAALA.

No comments:

Post a Comment